Friday, September 30, 2011

Celebek #3

Berbeda. Sangat berbeda. Entah apa yang kurasakan ini. Yang jelas berbeda. Apa kau juga merasakannya? Kuharap, perkiraanku selama ini benar dan akan segera menjadi kenyataan.

Monday, September 26, 2011

"Kehilangan" Seorang Teman

POSTING INI DIPRAKARSAI OLEH MUHAMMAD KHARIS SUMITRO



Hari ini hari Senin. Kemarin hari Minggu. Teruuus? Catotel 2013 ada CCT. Nggak tau deh kepanjangannya apa. Katanya sih pra-pelantikan tonti gituuuu. Kelas kami, ada dua makhluk yang ikut tonti. Sebut saja... Arif dan Ardi -___-. Udu ndeng. Arsyan sama Adit.
Kami tau lah yauw kalo abis CCT itu pada sakit semua. Capek. Tapi yang nggak habis kami pikir, ada yang berubah dari mereka. Bukan mereka juga ndeng, cuma Adit. Hari ini yang ikut pelajaran sepanjang sekolah bukan Adit yang kemarin-kemarin. Emang sih. Lebih diem, lebih...stranger.
Diomongin pun nggak ngerasa. Apa mungkin kerasa tapi kaminya nggak tau. Dan si Sumit yang gila itu *gaya alay* nyeplos ke guweeee, "Za, posting di blogmu. Judulnya 'Kehilangan Seorang Teman'. Tapi kehilangannya di tanda petik jadi kata kiasan gitu.". Aku jawab oke-oke aja deh.
Nah ini nih postingannya. Btw... Dit, kenapa coba kamu tuh? Badmood? Atau apa gitu? Kan bisa share sama kita-kitaaa. Meskipun kamu deketnya lebih ke anak-anak tonti. Tapi kan kita juga temenmu... Yaudah deh semoga kamu besok udah baikan. Get well soon, Adit :) kami ingin kamu yang ceria.

*ps: Ini subjeknya kami. Bukan aku. Jadi atas nama aku dan teman-teman.

My Next Destination

Beberapa hari yang lalu Mbak Tita, kakak aksel atas yang sekarang di PD UGM, ngajakin aku maen ke kampusnya. Ya seneng tak terkira kan ya itu kan kampus impianku. Semoga aku bisa melanjutkan studi di sana, Aamiin :). Nah, Mbak Tita ngajakinnya lewat twitter. Risan baca. Dan akhirnya kita berencana ke FK UGM bareng-bareng.
Mbak Tita bilang kalo Jum'at, dia kuliah cuma sampe jam 11. Yaudah deh hari Jum'atnya kita cuss ke FK. Mbak Tita juga bilang diusahain jangan pake seragam. Yaudah deh kita bawa ganti dan ganti di AMC. Sempet bingung nyari toiletnya di mana. Untung di AMC lagi ada Nesya&her gank.
Setelah ganti, kita langsung ke FK. Dan yah mubeng-mubeng di UGM gara-gara pintu masuk ke FK-nya berubah. Yah setelah sekian lama mencari akhirnya ketemu. Kita parkir di deket pintu masuk. Padahal FK-nya nun jauh di sana. Setelah ketemu Mbak Tita, kita diajakin ke kantin dulu. Manut aja deh ya. Masih buta arah di FK.
Ternyata Mbak Tita ada janji sama temennya. Yaudah deh kita ngikut. Dan ternyata janjinya juga sama anak Teladan. Namanya Mas Wegig sama Mas Fian. Satu lagi namanya Mas Dika, tapi dari Padmanaba. Mas Wegig sama Mas Fian bingung gitu Mbak Tita bawa ekor dua. Yaudah deh penyamaran terbongkar. Kita ngaku kalo adek kelas mas-masnya ._. Dan yah entah kenapa Mas Wegig kayak mandang dengan tatapan 'berani banget ya kesini'.
Aku sama Risan ngikut mereka ke lab. Lupa deh lab apa -_-. Dan di perjalanan menuju sana.... "Za, kok kamu berani ke sini e?" tanya Mbak Tita. "Lah kenapa mbak? Ya berani-berani aja." kataku. "Pas jamanku, aku nggak berani tuh." kata Mbak Tita lagi. Yeeee kan keinginanku besar mbak buat masuk PD UGM.
Gilanya kita berenam di kantor lab yang ada tikus-tikus buat kelinci percobaan. Di sana yang kebanyakan tanya cuma Mas Fian hahaha yang lainnya cuma manthuk-manthuk, ya-ya, dan ashmboh. Bapaknya disana sempet tanya ke Mas Fian, "Sekelompok berapa orang mas?". Dan Mas Fian jawab, "Baru empat orang pak.". Paknya tanya lagi, "Lah ini kok berenam?". Dan saat itu juga aku sama Risan gelagapan. Untung bapaknya nggak tanya-tanya yang macem-macem.
Pas mau balik ke gedung pusatnya FK, Mas Fian tany ke aku, "Mau masuk mana dek?". Aku jawab dengan pasti, "Sini mas, insyaallah.". Dan Mas Fian jawab, "Oke. Bisa wes dek.". Aaaah jawaban yang sangat berpengaruh buat aku. Soalnya dulu pas aku masih SMP, kakak aksel atas pernah bilang ke ayah pas TUC di sana, 'anaknya masukin aksel aja pak'. Dan yah I'm here in acceleration class.
Kita berenam akhirnya duduk-duduk di gedung pusat, lantai satu. Risan ngajakin naek, tapi aku isin. Di sana kita ngobrol ngalor-ngidul dan omongannya nggak jauh-jauh dari SMA 1. Yaaah aku nggak mau hanya setengah hari jadi mahasiswi di sana. Aku maunya 3-4 tahun!! Mau masuk sana dan lulus denga predikat cumlaude. Pengeeeen banget. Apalagi lingkunganku banyak yang mendukungku. Meskipun saingannya berat-berat, tapi aku yakin aku bisa!!!!

New Glasses

Kacamata baruuuuuuw :D
Warnanya? Item-kuning doooong!
Mendes? Yoben -_-



Wednesday, September 21, 2011

Kau Sungguh....Ter-la-lu

Aku tau kamu cuma bercandaan.
Tapi menurutku itu udah keterlaluan.
Kamu ngerti nggak sih kalo ngomong kayak gitu nyakitin banget?
Terutama buat cewek, tau?!
Sedih tau nggak kalo ternyata yang ngomong gitu cowok yang si cewek suka.
Cowok nggak akan pernah ngerti!!!
Karena cowok nggak begitu memperhatikan penampilan.

Friday, September 16, 2011

Aku Dan Kamu #10

Dinda merasa...perasaan ke cowok itu telah hilang. Hilang ditelan bumi begitu saja. Tetapi ia tetap dekat dengan si cowok itu. Maen UNO, ngobrol-ngobrol, masih tetap dilakukan mereka berdua. Yaaaah semoga tetap seperti ini.


Bersambung...

Monday, September 12, 2011

GALAUNYA MASYAALLAH

Tau nggak? Enggak. ERRRRRRR.
Aku kemarin lagi facebook-an. Terus?
Iseng buka profilnya temen. Terus?
Iseng buka profilnya boo. Terus?
Nggak sengaja liat fotonya. Terus?
KOK GANTENG?!!! Terus?
Aku galaaaaaauuuuu. Terus?
Galau banget!!!!!!!. Iyaiya tau, terus?
Aku streeeesssss!!!!!. Apa hubungannya?
Tapi toh eh aku langsung teringat mama ayah. Lha kok?
Kan dulu aku nggak direstui. Ooooh.
Btw, bentar lagi aku ultah kira-kira dia ngado nggak ya?. Ngarep.
Kan kemarin pas ultahnya dia aku ngado gitu. Ya, berdoa aja.
AAAAAAAAAAAHHHH GAALAAAAUUU. Uwis-uwis.

Sunday, September 11, 2011

Main Kartu

Tiga hari masuk sekolah, tiga hari juga main kartu terus-terusan.
Main sin heart, minuman, 41, poker.
Tapi yang paling sering, sin heart.
Dan yang paling sering main aku, Adit, Farel, Arsyan, Maul, daaan Sumit.
Cewek sendiri? Nggak masalah!

Wednesday, September 7, 2011

Lyla-Bernafas Tanpamu

Mungkin kau bertanya-tanya
Arti perhatianku terhadapmu

Pasti kau menerka-nerka
Apa yang tersirat dalam gerakku


Akulah serpihan kisah masa lalumu
Yang sekedar ingin tau keadaanmu

Tak pernah aku bermaksud mengusikmu
Mengganggu setiap ketentraman hidupmu
Hanya tak mudah bagiku lupakanmu
Dan pergi menjauh
Beri sedikit waktu agar ku terbiasa
Bernafas tanpamu

Teruntuk dirimu dengarkanlah

Monday, September 5, 2011

Happy 31st Bu Yai

4 September 2011

HAPPY BIRTHDAY BU YAI
HAPPY 31st!!!

Aku dan keluarga nyiapin pesta kecil-kecilan gitu buat ngerayain ultahnya Bu Yai. Bu Yai ini adiknya Ayah yang paling kecil. Meskipun berumur 31 tahun, tapi Bu Yai masih kayak anak kecil. Bu Yai punya kelainan cacat mental. Tapi meski begitu, everyone loves Bu Yai. Terutama aku. Aku sayaaaang banget sama Bu Yai. Happy Birthday Bu Yai :)
Abis pesta kecil itu kita cuss ke warung Mie Ongklok. Warung mie khas Wonosobo. Ini kayak mie ayam. Tapi jelas buka mie ayam. Ini mie dengan kuah kayak bumbu sate. Dan....lezzzzaaaatttt banget. Cekidot foto kita yaaah...















Sunday, September 4, 2011

Mudik Hebringgg

Sabtu, 3 September 2011, aku dan keluarga mudik. Hmm jumlah aslinya yang 4 orang, ketambahan 2 orang sodara dari Kediri. Jadilah se-Xenia ada 6 orang #njuk. Berangkat dari Jogja jam 06.30 PAGI. Sekali lagi PAGI. Tujuan utama sebenarnya Banjarnegara. Tapi sodara Kediri ngersakke ke Purwokerto dulu. Akhirnya Ayah ambil jalan yang lewat Purworejo.
Alhamdullilah yah berangkatnya lancar-lancar saja. Sampai Prembun apaya itu namanya...mulai macet. NAH!!!!! Selepas Prembun, jalan utamanya, jalur selatan, yang tadinya dua jalur cuma jadi sejalur! Gila nggak tuh! Mobil yang ngisi jalan tersebut cuma berplat B, F, E, D, dan yaa daerah Jabar lainnya. Macetnya sampe 3,5 jam! Sampe Pasar Karangnyar, Ayah belok ke kiri yang katanya dulu tempat KKN-nya. Mau lewat jalur alternatif gitudeh. Tapi kita cari masjid dulu soalnya Ayah udah ngampet pipis sejak macet tadi.
Sekalian sholat sih yaa kkan udah waktu Dhuhur. Abis sholat kita tanya-tanya sama takmir masjidnya. Jalan yang nggak macet lewat mana. Takmirnya bilang lewat Rowokele yang jarang macet. Kalo Gombong macet total. Jangan lewat Karangbolong, jalannya parah. Keluar dari desa itu, jalannya ada percabangan 3. Ke Rowokele, Gombong, dan Karangbolong. Nah sesuai masukan dari sang takmir, Ayah ambil jalan ke Rowokele. Sip lancar. Eh baru jalan 2 km, muaceeetttt. Mobil-mobil yang ada di depan mobil kita mbalik. Ditanyain tuh sama si Ayah. Kata yang mbalik itu, disana nggak bisa jalan. Macet parah.
Oke oke kita semua berusaha sabar. Sampe polsek kita tanya polisinya jalan ke Karangbolong gimana. Beliau bilang bagus-bagus aja meskipun ada yang rusak. Padahal takmir masjidnya tadi bilang jalannya parah. Karena nggak ada jalan lain, kita ambil jalan lewat Karangbolong. Demi menghindari macet nih! Demi! Yah untung nggak cuma mobilku. Ada mobil-mobil lain jadi rasanya ada barengannya.
Karangbolong itu tempatnya perbukitan. Naik turun naik lagi turun lagi. Begitu seterusnya. Yaaaah kayak Wonosari gitulah ya perkiraan kita awalnya. Awalnya naik turunnya sih biasa aja. Tiba-tiba...ada naikan TERJAL BANGET. Gila. Ayah bilang hampir 30 derajat kemiringannya. Mana mbelok gitu. Sampe ditengah-tengah jalan, mobilnya macet, mundur! Deg-degan abis gilaaaaaaaaaaakkkkkk. Aku aja stres gini, gimana Ayah yang nginjek pedal?!
Subhanallah Alhhamdulillah Lailaahailallah Allahuakbar. Sepanjang tanjakan aku dzikir terus. Keringat dingin ngocor. Untung disitu ada petugasnya, yang bantuin kalo ada mobil yang nggak kuat nanjak. Baik banget yah. Selepas tanjakan itu, tanjakkan lain masih menunggu. Yang nggak kalah terjalnya tapi nggak separah tadi. Berdoa terus sepanjang perjalanan. Nggak berani bercanda karena memang bukan waktu yang tepat buat bercanda. Lagi ada di perbukitan yang tanjakannya terjal mana kanan kiri jurang hutan.
Di satu tanjakan yang berbelok (bisa bayangin lah ya) ada mobil pick up yang ngangkut orang nggak kuat naik. Mau diselip Ayah tuh. Petugasnya juga nyuruh nyelip. Pas udah ngelewatin separuh badan mobil, mobil pick up itu bisa naik karena ada yang dorong. Alhasil HAMPIR SEREMPETAN!!!! SEREMPETAAAANNNN!!! Ah gilaaak padahal mobilnya mepet tepi jalan yang kirinya jurang!!!! Ya Allaaaaaah....ngeri banget.
Aku mbatin kok perbukitannya nggak selesai-selesaaaai. Pas bukit terakhir, di atas kelihatan ada laut. Biru banget airnya. Kayak langit subahanallah. Udah turun baru tau kalo kita jalannya itu nyisir pantai. Pantainya tadi namanya Pantai Logending. Indaaah banget subhanallah. Alhamdulillah yaah kita udah keluar dari...neraka terus ketemu surga. Kita nyari jalan utama da ternyata jalan yang kita lewati itu kirinya laut. Ah meski nggak mampir pantai tapi liat pemandangannya udah WOW banget.
Itu kita di Cilacap. Dan tujuan kita ke Purwokerto. Setelah mencari-cari jalan yang nggak macet, akhirnya sampai juga di tempat tujuan. Aku lihat jam dan ternyata itu jam 17.00an SORE. SORE DAN ITU MENJELANG MALEM! Hampir 11 jam Ayah nginjek pedal dan hampir 11 jam pula aku duduk. Sampai pantatku tepossszzzz. Disana sebenarnya njagong. Tapi udah telat berjam-jam. Tapi untung yaaa, sodara sih, jadi dimaklumi.
Kita tidur rencana di Banjarnegara. Dan sampe rumah tujuan jam 22.30 MALEM! MALEM. Ah gilaaaak mudik kali ini hebring abiiissssszzzz. Jadi ada cerita yah. Jadi menuh-menuhin blog yah. Hmm alhamdulillah yaaaaaahh....

Friday, September 2, 2011

Thursday, September 1, 2011

Berlari

Aku berlari
Kesana kemari dengan tak pasti
Letih pun kurasakan
Tapi selalu kuabaikan

Di ujung jalan kau menunggu
Menjadi motivasiku
Untuk ku terus belari
Mengejar cita ini